Anak Stres Gara-gara Ujian, Bagaimana Solusinya?

Menjelang ujian, biasanya suasana rumah berubah sedikit tegang. Anak-anak sibuk karena harus belajar dan menyelesaikan pekerjaan rumah. Sedangkan orang tua, biasanya juga mulai senewen. Tanpa terasa, bahasa tubuh orang tua juga berubah. Mata menjadi lebih lebar, postur tubuh mejadi kaku dan tidak jarang jari telunjuk lebih banyak bergerak untuk memerintah anak. Kalau sudah seperti ini, sebagai reaksi dari stimulus orangtua yang tegang seperti ini, tidak aneh kalau anak-anak pun jadi grogi sendiri. Sudahlah mau ujian, orangtua makin galak, rumah pun jadi tempat yang kurang menyenangkan.

Mengapa ini terjadi? Psikolog anak, Elly Risman Musa, meminta agar kita memasuki dunia anak. Menurut Elly, saat ini anak sedang bersiap menghadapi ujian, apalagi untuk anak-anak yang sibuk menghadapi ujian nasional. Kalau dia bersekolah di sekolah yang baik atau favorit, tentu sekolah akan mengeluarkan kebijakan kepada guru-guru, wali kelas, dan siswa untuk mempertahankan status atau mutu sekolah.

Hal ini dapat berbentuk target-target yang harus dikejar oleh masing-masing wali kelas, kemudian wali kelas akan berkompetisi agar kelas yang dipimpinnya masuk ranking tiga besar nilai tertinggi dari seluruh kelas tiga yang ada di sekolah. Tentu yang menjadi mesinnya adalah anak-anak. Mereka dipacu dengan pendalaman materi dan dibanjiri dengan nasihat-nasihat agar rajin belajar.

Bisa dibayangkan bagaimana peningnya kepala anak-anak. Dalam kondisi lelah dan tertekan sampai di rumah orangtua melakukan hal yang sama. ”Jadi, tidak mengherankan bila reaksi anak Ibu jadi ketus dan sering marah-marah,” papar Elly.

Untuk mengatasinya, lanjut Elly, yang penting adalah perhatian orang tua. ”Cobalah mendengar dan menjangkau perasaan atau emosi apa yang sedang dirasakannya.” katanya.

Kalau ia kelihatan lesu, atau sedih, ucapkanlah ”Abang kelihatan lelah sekali. Ini minum dulu nanti Mama pijitin”. Anak merasa ibunya memahami betapa hari ini adalah hari yang melelahkan. ”Dengan bahasa tubuh Ibu yang lebih menerima kondisi anak, ia akan merasa nyaman. Hal ini akan memberi asupan energi baru bagi anak sehingga pada malam hari ia akan siap untuk belajar lagi. Selain itu anak juga akan bersedia berbagi kepenatan dan permasalahan yang sedang ia hadapi,” ujarnya.

Dengan harmonisnya hubungan dan berkurangnya beban emosi, diharapkan anak akan lebih baik dan lebih siap menghadapi ujian.

sumber : http://www.republika.co.id

Tagged , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: